• Teknologi

Zoom Bikin Stres, Ini Solusinya

Dipaksa duduk di satu tempat untuk berkomunikasi melalui video membatasi kemampuan kita untuk bergerak dengan cara yang tidak “alami”.

Jika Anda merasa kelelahan akibat mengikuti rapat di Zoom yang terus-menerus, Anda tidak sendirian, menurut profesor Stanford Jeremy Bailenson.

Dalam makalah akademisnya ia menguraikan empat penyebab utama kelelahan mengikuti konferensi video, dimulai dari kontak mata dengan peserta rapat yang jumlahnya “tidak wajar”.

“Kecemasan sosial berbicara di depan umum adalah salah satu fobia terbesar yang ada dalam populasi kita,” jelas Bailenson. “Saat Anda berdiri di sana dan semua orang menatap Anda, itu adalah pengalaman yang membuat stres.”

Dia mengatakan saat menggunakan Zoom “berjam-jam,” kita memasuki “keadaan sangat stress” karena kedekatan dengan wajah orang lain. Saat otak kita menafsirkan ini sebagai situasi yang intens, ini dapat berdampak buruk pada tubuh. Salah satu rekomendasi untuk meredakan stres ini adalah dengan menggunakan jendela Zoom yang lebih kecil dan mengurangi penggunaan layar penuh.

Demikian pula, Bailenson percaya melihat diri Anda di video call bisa melelahkan, seperti seseorang yang “terus-menerus mengikuti Anda dengan cermin”. Solusinya? Platform harus menghilangkan praktik ini sebagai fitur reguler. Pengguna dapat menyembunyikan “tampilan sendiri” setelah memastikan bahwa mereka dibingkai dengan benar sebelum menelepon.

Jeremy juga menyatakan bahwa panggilan video dapat mengurangi mobilitas kita dengan cara yang membuat frustrasi. Dipaksa duduk di satu tempat untuk berkomunikasi melalui video membatasi kemampuan kita untuk bergerak dengan cara yang tidak “alami”. Dia merekomendasikan untuk menempatkan kamera eksternal jauh dari layar atau mematikan kamera secara berkala beristirahat.

Terakhir, Bailenson percaya bahwa ada beban kognitif yang lebih tinggi selama percakapan video berlangsung daripada selama interaksi tatap muka. “Anda harus memastikan bahwa kepala Anda dibingkai di tengah-tengah video,” katanya. “Jika Anda ingin menunjukkan kepada seseorang bahwa Anda setuju dengan mereka, Anda harus mengangguk berlebihan atau mengacungkan jempol. . Itu menambah beban kognitif saat Anda menggunakan kalori mental untuk berkomunikasi. “

Solusi cepat, katanya, gunakan fitur “hanya mengaktifkan audio” secara berkala.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest

Ingat Stasya Bwarlele? Selebram Ini Lirik Bisnis di Bidang Kuliner

Bisnis bidang kuliner memang selalu terlihat menggiurkan. Apalagi dengan memanfaatkan nama besar seseorang, maka promosinya pun akan semakin mudah. Tak heran jika...

Drama Korea Terbaik Yang Mengajarimu Tentang Memasak dan Nilai Kehidupan

Drama Korea bukan hanya populer karena tokoh dan karakternya yang tampan dan cantik. Akan tetapi, melalui drama ini kita juga bisa belajar...

Ide Makanan Sehat untuk Bekal Travelling yang Praktis

Ada banyak jenis makanan sehat yang bisa kamu bawa untuk menemani perjalanan darat kamu ketika liburan

Tips Merawat Jam Tangan Kulit agar Tampak Seperti Baru, Pecinta Jam Tangan Kulit Wajib Tahu !

Buat kamu yang memiliki jam tangan kulit, sebaiknya kamu ikuti cara merawat jam tangan yang tepat supaya aksesoris ini tidak mudah rusak

Sudah Tahu, Ini Penyebab Memory Card Kamu Mudah Rusak !

Ada beberapa hal yang bisa membuat memory card rusak dan tidak terbaca, sehingga perlu diperbaiki atau bahkan diganti