• Otomotif

Pimpin Suzuki >40 Tahun, Osamu Pamit

Keputusannya mundur datang setelah Suzuki Motor merayakan hari jadinya yang ke-100 pada Maret 2020. Dia akan pergi pada Juni, Suzuki Motor mengkonfirmasi pada Rabu.

Osamu Suzuki (91) Chairman Suzuki Motor, menyatakan akan mengundurkan diri setelah memimpin produsen mobil Jepang selama lebih dari 40 tahun dan mengubahnya menjadi salah satu produsen mobil kompak terbesar di dunia.

Suzuki memimpin ekspansi perusahaan yang menuai sukses ke India. Dia juga memimpin Suzuki Motor untuk menjalin kerjasama modal dengan Toyota Motor pada tahun 2019.

Keputusannya mundur datang setelah Suzuki Motor merayakan hari jadinya yang ke-100 pada Maret 2020. Dia akan pergi pada Juni, Suzuki Motor mengkonfirmasi pada Rabu.

Suzuki Motor juga menetapkan rencana untuk mendorong mobil listrik yang lebih besar, dengan mengatakan bahwa mulai tahun 2025 teknologi listriknya akan ada di semua mobil barunya, menambahkan bahwa itu akan meningkatkan volume kendaraan tersebut mulai tahun 2030. Perusahaan juga menetapkan target pertumbuhan, mengatakan pihaknya mengharapkan untuk menjual 3,7 juta kendaraan di seluruh dunia pada tahun fiskal 2025, dibandingkan dengan 2,85 juta untuk tahun yang berakhir Maret lalu.

Itu termasuk rencana untuk meningkatkan penjualan di Asia dari di bawah 1,8 juta menjadi 2,5 juta – dipimpin oleh India, di mana Suzuki menargetkan pangsa pasar lebih dari 50%. “Sejauh ini, kami baru menangani sekitar 300 juta orang di India, negara dengan populasi 1,3 miliar. Kami akan pastikan kami akan menargetkan 1 miliar orang yang tersisa. Kami akan meningkatkan pangsa pasar dengan memperluas permintaan di pedesaan, “kata Presiden Toshihiro Suzuki, putra Osamu Suzuki, pada konferensi pers.

“Netralitas karbon dianggap sebagai kebijakan nasional, dan elektrifikasi sangat penting,” kata senior Suzuki dari rencana jangka menengah perusahaan pada konferensi pers. “Kami akan fokus pada elektrifikasi untuk R&D hingga tahun 2025.” Dia juga berjanji perseroan akan mengambil tindakan cepat untuk mencegah terulangnya penarikan kendaraan.

Osamu Suzuki sebelumnya mengatakan tidak akan pernah pensiun. Ketika ditanya tentang kesehatannya, dia menyangkal bahwa ada masalah: “Saya bermain golf 47 kali tahun lalu, saya sangat energik,” katanya. “Pekerjaan saya adalah hidup saya. Manusia mati jika mereka melepaskan pekerjaan mereka.”

Osamu Suzuki bergabung dengan Suzuki Motor pada tahun 1958. Dengan perusahaan di bawah kepemimpinan ayah mertuanya, Shunzo Suzuki, Osamu terlibat dalam pengendalian produksi dan perencanaan bisnis. Ia menjadi presiden pada tahun 1978.

Keputusan Suzuki tahun 1983 untuk pergi ke India adalah yang pertama bagi pembuat mobil Jepang. Ia mendirikan perusahaan patungan, Maruti Udyog dan membangun pabrik. Maruti Udyog kemudian menjadi pemimpin pasar India. Kemudian menjadi Maruti Suzuki India, anak perusahaan Suzuki.

Setelah bubble economy di Jepang meledak pada tahun 1990, Suzuki Motor berhasil menangkap permintaan akan mobil kompak, yang dikenakan pajak rendah, dan memperkuat kepemimpinan produsen mobil dalam kategori tersebut.

Pada 2015, Osamu Suzuki menyerahkan gelar presiden dan chief operating officer kepada putranya, Toshihiro. Osamu melepaskan peran CEO ke Toshihiro pada tahun 2016 dan menjadi ketua perwakilan, meskipun dia tetap menjadi pengambil keputusan teratas perusahaan karena dia juga mengetuai dewan direksi.

Pada akhir Agustus 2019, dia memutuskan untuk membentuk ikatan modal dengan Toyota, memperdalam kemitraan mereka dalam pengembangan teknologi baru yang dijuluki “CASE” – terhubung, otonom, bersama, dan listrik. Osamu bermaksud membuka jalan bagi kelangsungan hidup Suzuki di era baru persaingan. Toyota memiliki saham hampir 5% di Suzuki. (nikkei.com)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Latest

Nyobain Pan Seared Dory on Aromatic Coriender Rice, served with Salsaverde 🙂

Tebet9 - Kuliner. Setelah kelar meeting dengan klien di bilangan Gandaria city Office, kami bertiga, saya Rezky dan Roby, cari tempat makan siang yang...

Anak Milenial Wajib Tahu! Inilah Alat Transportasi Indonesia Yang Sudah Punah

Indonesia memiliki banyak sekali alat transportasi yang dulunya umum ditemui wara wiri di jalan. Meski demikian, alat transportasi tersebut kini hampir tak lagi terlihat...

Artis Indonesia Juga Bisa Jualan, Ini Merk Pakaian Yang Mereka Dagangkan

Industri dunia hiburan Indonesia yang labil saat ini sepertinya menyadarkan banyak artis untuk lebih membuka wacana untuk berdagang. Hal ini bisa dilihat dari banyaknya...

Teknologi Nomor Satu Transportasi di Jepang

Jepang adalah negara terdepan dalam teknologi.  Bidang transportasi adalah salah satunya. Maka tak heran ya jika moda transportasi negara ini selalu jadi contoh bagi negara-negara lain, termasuk Indonesia. Teknologi maju ini membuat mobilitas manusia di Jepang semakin mudah dan cepat. Ya, karena Jepang adalah negerinya orang yang suka bekerja keras, jadi masalah waktu tentu sangat berharga.

Makanan Tahan Lama, Praktis Plus Enak Untuk Dibawa Backpacker-an

Menjadi backpacker sebenarnya menimbulkan banyak dilema. Tujuan tarveling ala backpacker sebenarnya untuk lebih berhemat. Namun kalau menyangkut makanan, biasanya akan selalu boros.